Blog cikgu atika curang

posted by | Leave a comment

Doktor ni nak merawat aku yang sakit atau nak berborak dengan pembantunya. Sebelum bertunang saya pasti akan periksa penisnya terlebih dulu. Doktor tak kisah ke nanti bila bersanding doktor tak virgin lagi? Doktor itu terus menyapu ubat ke bahagian kepala pelirku yang luka. Geli juga ada bila kapas ubat merayap di kepala pelirku. Saya tengok budak-budak melayu saja yang suka buang masa dengan merempit. Nasibnya tidak baik kerana terbabas dan dia tercampak ke jalan yang keras itu. Nasib baik helmet yang dipakainya jenis bermutu, kalau tidak kepalanya mungkin berkecai. Saya sakit di sini doktor, jawab Amir malu sambil menunjukkan celah kelangkangnya. Awak buka seluar dan baring di situ, sambil tangannya menunjukkan sebuah katil kecil yang dijadikan tempat pemeriksaan. Doktor amoi ini menyalahkan aku kerana kulit kulupku telah dibuang. Saya tak suka penis melayu, kulit penutup kepala malah dibuang.

Tan dan menampakkan tundun putih gebu ditutupi dengan bulu-bulu halus warna hitam dan amat menyelerakan.

Amir mengeluarkan pisau kecil yang di simpan dalam koceknya dan hujungnya dirapatkan ke pipi licin doktor tersebut. Kalau mahu selamat ikut saja perintah kami, sampuk Razak.

Lampu dibuka terang dan doktor tersebut di baringkan di atas katil pemeriksaan. Lelaki melayu dua orang yang berbadan kekar ini boleh melakukan apa saja ke atas dirinya. Amir menjilat-jilat lidahnya menikmati pemandangan indah di hadapannya.

Dengan pantas Amir dan Razak menyerbu dan memeluk doktor tersebut dari belakang.

Tan masih ingat pemuda yang terkengkang-kengkang bila kepala pelirnya tersepit zip.

Leave a Reply

updating older hf amplifier